Friday, November 6, 2009

Bagaimana Matahari Terbit Dari Barat?

Oleh: Khalid Yong, khalidyong@gmail.com

Sehingga ke hari ini maseh belum ada manusia yang dapat menjelaskan teori atau fenomena “Bagaimana Matahari Terbit dari Barat”. Fenomena ini diterima oleh saintis Barat dan mereka telah mengeluarkan pelbagai teori. Malah tidak kurang juga dengan saintis-saintis, ilmuan dan pemikir Islam yang memberi pandangan dan komen. Tidak semua teori dari Barat adalah betul, maka marilah kita sama-sama kembali kepada Al-Quran dan mengkaji bagaimana agaknya penjelasan Al-Quran.

Untuk kebaikan bersama, baik kita “melihat” sepintas lalu akan teori-teori Barat ini sebelum kita mengkaji teori Al-Quran agar kita dapat membuat penelitian dan perbandingan.

Barat mengemukakan 3 teori iaitu:
1) Teori-1: “retrograde motion” iaitu relatif peredaran bumi dengan planet lain seperti planet Marikh.
2) Teori-2: perlanggaran bumi dengan komet atau planet lain yang amat dahsyat sehingga menyebabkan bumi bertukar pusingan, dan
3) Teori-3: sebab keadaan bumi yang semakin hampir dengan matahari!
Ke tiga-tiga teori ini boleh dimuat turun dari kebanyakkan sesawang Internet (seperti www.Islamhadhari.net “Saintis Barat akui matahari akan terbit dari barat” pada Ogos 18, 2008). Di bawah ini adalah sedikit ringkasan dari petikan artikel di atas.

Fenomena ini terdapat di dalam satu hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a, katanya, Rasulullah s.a.w telah bersabda (yang bermaksud).
“Tiga perkara, apabila zahir kesemuanya, tidak akan memberi manfaat iman seseorang itu. Sama ada yang tidak pernah beriman sebelum itu atau imannya tidak memberi kebaikan terhadap dirinya. (Iaitu) ketika matahari terbit dari arah barat, Dajjal dan Daabatul Ardh (sejenis makhluk dari dalam bumi).” (Riwayat Muslim)

Teori Al-Quran
Sekarang mari kita mengkaji teori Al-Quran “bagaimana matahari terbit dari barat”. Saya memilih dan mengkaji 7 ayat (mungkin ada banyak lagi ayat-ayat lain) yang saya fikirkan bagaimana Al-Quran menjelaskan tentang fenomena ini iaitu satu ayat pada surah Al-Qamar (54:1) (bermaksud) “Saat (hari Kiamat) semakin dekat, bulan pun merekah/terbelah” dan 6 ayat pada surah Al-Hijr (15:72-77) (bermaksud) (15:72) “Demi umur engkau, sesungguhnya mereka dalam keadaan mabuk dan kebingungan. (73) Lalu mereka disambar bunyi teriakan yang keras ketika matahari terbit. (74) Lalu Kami jadikan (negeri) mereka yang diatas jadi ke bawah (tertonggeng), dan Kami turunkan ke atas mereka hujan batu dari tanah yang keras. (75) Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda-tanda agi orang-orang yang memerhati (mengkaji). (76) Dan sesungguhnya (negeri) itu maseh benar-benar terletak pada jalan yang maseh tetap (tidak musnah dan maseh dilalui orang. (77) Sesungguhnya pada yang demikian itu menjadi tanda bagi orang-orang yang beriman )” .

Mengikut kajian saya, Al-Quran menjelaskan matahari akan terbit dari barat apabila bumi sudah “tertonggeng” iaitu kutub utara menjadi kutub selatan dan kutub selatan menjadi kutub utara. “Proses tertonggeng” ini berlaku apabila bulan merekah dan memancarkan tenaga elektrik ke arah bumi, menyebabkan daya magnet bumi bertindakbalas dan berpusing secara perlahan-lahan. Tenaga elektro-magnet ini juga akan menyebabkan otak manusia menjadi bingung dan keliru. Selain dari tenaga elektro-magnet, rekahan bulan juga akan memuntahkan batu-batu keras serta mengeluarkan tenaga bunyi, yang kemudian sampai kebumi. Sebab itu manusia di bumi akan mendengar bunyi yang kuat, dan kemudian manusia akan dihujani oleh batu-batan.

Apabila bumi sudah tertonggeng, maka manusia dibumi akan dapat melihat matahari terbit dari barat.


Teori Quran Vs Teori Barat
Kalau di kaji dengan teliti, teori yang dijelaskan Al-Quran ini agak berbeza dari teori-teori barat. Yang pertama, Al-Quran menjelaskan bulan yang menyebabkan bumi bertukar arah. Al-Quran menunjukkan perkaitan yang erat dan rapat antara bumi dan bulan. Tetapi teori barat tidak ‘nampak’ pun peranan bulan dalam proses kejadian ini.
Yang ke-duanya, teori Al-Quran nampak lebih jelas dan mudah difahami, malah boleh dibuktikan melalui ujikaji makmal. Sedangkan teori barat tidak dapat diuji dalam makmal dan tidak menunjukkan keadaan matahari akan naik dari barat! Kalau berlaku perlanggaran yang teramat dahsyat (dengan komet yang besar), maka bumi akan hancur! Perlanggaran ‘kecil’ (seperti yang berlaku di Mexico) tidak akan dapat menukar putaran bumi. Lagi pun sekiranya komet melanggar bumi dari “arah yang salah” ianya mungkin akan menambah kelajuan pusingan yang ada sekarang misalkan dari 24 jam kepada 10 jam sahaja/hari. Sekiranya bumi berputar pada kelajuan ini, maka kelajuan objek yang berada pada permukaan equator (atau khatulistiwa) ialah kira-kira 4,000 km/sejam yang akan memusnahkan segala-galanya yang ada dipermukaan bumi seperti rumah, bangunan, tumbuhan, pohon kayu, dan manusia serta binatang-binatang akan berterbangan.

Lagi pun untuk membolehkan bumi perputar pada arah bertentangan, komet yang melanggar bumi mesti pergerak pada kelajuan lebih dari 2 kali kelajuan putaran bumi iaitu 3,300 km/jam (sekiranya saiz komet sama besar dengan saiz bumi), dan mesti melanggar bumi pada sudut dan lokasi yang tepat. Kalau ianya melanggar pada kutub utara, maka matahari tidak akan ‘terbit dari barat’.

Yang ke-tiga, teori Al-Quran adalah lebih tepat sebab tidak berlaku kerosakkan yang besar kepada makhluk di bumi. Sekiranya berlaku kemusnahan yang besar (misalnya bumi hancur), maka ini bermakna sudah “betul-betul kiamat” dan bukannya lagi “hampir kiamat”. Di dalam hadith di atas menjelaskan selepas matahari naik dari barat maka segala amalan dan taubat tidak diterima lagi, dan dajal akan turun ke bumi (ini menunjukkan manusia maseh lagi hidup di bumi, dan berjalan seperti biasa).

Tambahan pula Al-Quran menyatakan (15:76) manusia akan melihat jalan-jalan tetap tegak, nampak seperti biasa tanpa sebarang kerosakan, dan maseh boleh dilalui.

Ke-empat, penjelasan Al-Quran lebih menyeluruh dan dari teori barat. Ahli sains telah mendapati bahawa terdapat ‘2’ jenis permukaan bulan iaitu permukaan yang cerah (yang sentiasa mengadap bumi), dan permukaan gelap (yang sentiasa membelakangi bumi). Ke dua-dua permukaan ini mempunyai ciri-ciri yang berbeza yang amat ketara seperti warna, daya graviti, kandungan bahan-bahan, ketumpatan dan kemampatan, keradioaktifan, dan sebagainya. Oleh itu apabila bulan merekah ia akan merubah polar graviti, mengeluarkan tenaga elektromagnetik yang boleh menyebabkan daya graviti dan magnet bumi bertindak balas.

Kesimpulan
Al-Quran adalah kalam Tuhan dan kitab yang mengandungi pelbagai ilmu yang maha hebat dan menjelaskan segala-galanya. Fenomena matahari terbit dari barat dijelaskan Al-Quran dengan terperinci, jelas, dan saintifik. Penjelasan Al-Quran nampak lebih logik dan mudah difahami berbanding dengan teori-teori lain seperti dari Barat.

29 comments:

  1. Pada pendapat saya pula, bumi akan berputar secara terbalik, kalau sekiranya sekarang ini lawan jam... pada masa nya sampai nanti akan berputar ikut jam.. jadi kerana itu matahari kelihatan muncul dari barat

    ReplyDelete
  2. terima kasih atas artikel ini,
    saya tersentap sedikit setelah menerima tag di facebook akan khabar berita yang planet marikh dianggarkan terbit di sebelah barat kelak. astaghfirullah..takutnya..

    ReplyDelete
  3. bunyi yang dihasilkan daripada tiupan sangkakala oleh Malaikat kan?

    ReplyDelete
  4. @anonymous: Hmmm....macam mane boleh tibe2 berputar arah plak tanpe sebarang dorongan....

    teori ataupon kajian tuan amat berguna. Saya terdorong utk mengetahui lebih mendalam...huhu

    ReplyDelete
  5. Maaf sebelumnya....apakah arti dari "matahari terbit dari barat" merupakan tanda kiamat sudah dekat bukannya suatu perumpamaan, yang berarti sudah perpindahnya pemahaman dan ilmu dalam kehidupan mengarah dari barat, seperti masuknya kapitalisme/liberalime serta semua keburukan dari barat ke dalam semua sendi kehidupan kaum muslimin?

    ReplyDelete
  6. Sila ubah tajuk Teori Quran kepada Fakta al-Quran. Al-Quran bukan teori bang.

    ReplyDelete
  7. Al-Quran kalam ALLAH, perkataan tuhan tiada maksud..bukan kah ALLAH ada 99 nama, harap sila gunakan salah satu daripada 99 nama tersebut..
    sekian..

    ReplyDelete
  8. apalah yang ada pada teori-teori sains dari akal manusia untuk dibanding dengan Al Quran. Fakta sains dan ilmu sains adalah sebahagian kecil dari ilmu sunatullah yang di ilhamkan kepada manusia untuk diterokai buat memakmurkan kehidupan.teori sains dicipta kerana manusia tidak mampu menerangkan sesuatu fenomena alam disebabkan keterbatasan akal,amalkan Al Quran sebagai Ad-din sebagaimana salafussoleh dulu beserta dengan Hadis ,Insyaallah selamat dunia akhirat. tak perlu kajian sebegini kerana segala ilmu apapun adalah dari Allah yang telah dimudahkan kepada manusia bukan kepandaian manusia yang menemukannya.

    ReplyDelete
  9. ermm, saya pula berpendapat, hal ini berkaitan dengan freemasonary/illuminati. Berpandukan surah ar-rum ayat 41, "Telah nyata kerosakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan-perbuatan mereka agar mereka kembali (ke jalan yang benar)." . Surah ini menunjukkan betapa manusialah yang merosakkan bumi. Mereka(freemasonary) diramal yang mengakibatkan bencana tsunami yang berlaku di Jepun pada 2011 menggunakan teknologi H.A.A.R.P . Dimana teknologi ini boleh mengawal cuaca atau behaviour bumi melalui electromeknetik. Suatu masa nanti kutub utara dan selatan akan terbalik mengakibatkan matahari terbit di sebelah barat. Hal ini juga berkaitan dengan mengapa mereka mendirikan kemajuan di Dubai.

    Bagi yang beranggapan serupa dengan saya, atau berminat untuk berbincang lebih dengan saya, boleh email ke amalikramlan@gmail.com

    sesungguhnya yang baik/betul merupakan hidayah allah, dan yang buruk/salah hanyalah dari saya yang hina ini.

    ReplyDelete
  10. mengkaji Quran dengan akal semata-mata adalah bahaya. Perlu merujuk juga tafsir, hadis, dan kitab2 karangan ulama' tersohor, disamping perlu menguasai bahasa Arab.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berbahaya bagaimana??? terus para ulama dahulu itu merujuk pada siapa??? boleh saya tahu??

      Delete
  11. Allah SWT menyuruh manusia menggunakan akal dan ilmu pengetahuan untuk mengkaji ayat-ayat Al-Quran. Menggunakan takwil (seperti mentakwil mimpi) memang dilarang sama sekali.

    Sekiranya kita mengkaji berdasarkan Al-Quran bi Al-Quran, kita tidak perlu merujuk kpd kitab-kitab lain sbb Allah SWT telah mengatakan Al-Quran adalah lebih baik dari segala2 kitab, dan Al-Quran telah menjelaskan segala perkara.

    Jgn kita merasakan akal kita terlalu hebat sehingga sanggup kufur sebab berdegil tdk mahu percaya bahawa Al-Quran menjelaskan segala perkara, Al-Quran menjelaskan dgn terperinci, dan Al-Quran itu adalah kitab yg penuh mukjizat yang boleh berdiri dgn sendiri tanpa memerlukan kitab-kitab lain.

    Marilah kita sama-sama yakin dan percaya dengan janji-janji Allah ini dengan keyakinan yg padu, yg bulat, yg tdk ada sebarang keraguan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju sekali,
      Boleh membaca, tetapi jangan menyanggah atau menolak dahulu, juga jangan menerima atau mempercayainya begitu saja.. itulah tujuan manusia untuk berakal...

      salam sejahtera,
      http://averrouss.blogspot.com/

      Delete
  12. Saya tdk mengatakan tidak boleh merujuk kpd kitab-kitab lain seperti hadith, kitab-kitab tafsri, malah saya sendiri pun sentiasa membuat rujukan. Di dalam pustaka saya (di rumah) terdapat berpuluh-puluh kitab tafsir, kitab i'rab, sahih bukhari, dan sebagainya. Namun kita tidak boleh beriktiqad bahwa Al-Quran tdk akan dpt difahami tanpa kitab-kitab hadith, kitab-kitab tafsir, asbabul-nuzul, dan sebagainya.

    Sekiranya kita beriktiqad begitu, ianya bermakna Al-Quran itu lemah, ianya bermakna kita tidak percaya dengan kalimat Allah, dengan janji-janji Allah SWT.

    Masalah utama sekarang ialah trdapat segelintir ustaz2 yg ragu dan tdk yakin bahawa Al-Quran menjelaskan segala perkara, Al-Quran menjelaskan dgn terperinci, Al-Quran adalah kitab lebih baik dari segala kitab. Mereka begitu berani mencabar Allah SWT dgn mengatakan mana ada Al-Quran jelaskan tentang solat, tentang mandi jenazah, tentang menanam jenazah, tentang talqin, dan sbgainya!

    Orang Yahudi dan Nasrani, walaupun amat kufur kpd Allah SWT namun mereka tdk pernah mencabar kebenaran Al-Quran, kebenaran janji-janji Allah. Mereka hanya berani memutar-belitkan ayat-ayat Al-Quran sahaja. Mereka tdk kata tdk ada kiamat, cuma mereka pertikaikan bagaimana akan dibgkit semula.

    Gunalah akal fikiran yg waras, fikirlah dgn mendalam, sekiranya Al-Quran menjelaskan ilmu dan teknologi yg begitu hebat seperti tentang wireless communication, tentang rekersif, tentang, subliminal, tentang induktif, deduktif, maka apalah sgt tentang solat, zikir, mandi jenazah, dsbnya!

    Kajian yg saya buat ini tidak menggunakan takwil, tidak menggunakan khayalan atau mimpi, tidak menggunakan makna kiasan, tidak menggunakan agak-agak dan tekaan sahaja. Ianya adalah kajian 100% dari ayat-ayat Al-Quran asli (bahasa arab), Al-Quran bi Al-Quran, menggunakan lexicon dan kamus arab, buku-buku nahu dan i'rab Arab, berbincang dgn pakar-pakar bahasa arab baik ustaz Melayu maupun ustaz berbangsa arab (lulusan Universiti Al-Azhar).

    Yakinlah bahawa "tidak ada sebarang jenis keraguan di dalam Al-Quran", yakinlah "Al-Quran adalah kitab yg menjelaskan segala perkara", yakinlah "Al-Quran menjelaskan dengan mendalam lagi terperinci", yakinlah "Al-Quran adalah lebih baik dari segala kitab yang sedang dan akan kamu semua kumpulkan", yakinlah "Al-Quran adalah sebaik-baik kitab pendedahan dan penyingkapan ilmu (tafsir)", yakinlah "janji-janji Allah SWT adalah amat benar".

    Jgn disia-siakan segala amalan dengan sifat degil dan bebal untuk terus merasa ragu-ragu terhadap Al-Quran.

    ReplyDelete
  13. Salam.
    Terima Kasih di atas artikel yang baik.
    Saya bersetuju dengan huraian tuan, kerana penerangan di dalam Al-Quran amatlah tepat dan benar.

    Jika dihurai semula, peristiwa terbit matahari dari barat boleh disusun sebegini:
    - Bulan terbelah; samaada melalu perlanggaran komet atau punca lain yang belum dijelaskan. Setahu saya salah satu mukjizat Rasulullah ialah baginda pernah membelah bulan.
    - Belahan bulan kekuatan graviti di bulan berkurangan secara drastik, tersebar dan menyebabkan ganguan besar kepada medan magnetik bumi; yang mana selama ini memberi kesan ke atas pasang-surut laut. Saya percaya graviti bulan juga memberi kesan kepada pergerakan magma di bawah kerak bumi.
    - Gangguan besar kepada medan magnetik bumi mengakibatkan fenomena 'geomagnetic reversal', dimana paksi bumi terbalik; utara jadi selatan dan sebaliknya. Bumi masih berputar pada arah yang sama disebabkan oleh momentumnya yang besar.
    - Bila utara jadi selatan, sudah pasti timur jadi barat. Bila mana itu berlaku, sah lah matahari ketika itu terbit dari barat.
    - Sebahagian serpihan bulan akibat perlanggaran sebelum ini bergerak ke bumi disebabkan oleh daya graviti bumi, bila bergeser dengan atmosfera bumi menghasilkan bunyi geseran yang kuat dan akhirnya jatuh ke tanah sebagai 'asteroid shower'.

    Susunan kronologi peristiwa yang berlaku semestinya mengikut aturan ayat-ayat Al-Quran. Saya yakin umat Islam mesti mengkaji Al-Quran kerana banyak ilmu yang boleh kita aplikasikan dalam memajukan kehidupan seharian, sifat tidak mahu mengkaji atas alasan semuanya sudah ada didalam Al-Quran hanya membawa kepada kejahilan ummah. Manusia diamanahkan untuk menjadi khalifah, dalam masa yang sama dicipta untuk menyembah Allah, maka sudah pasti bertindak sebagai khalifah yang amanah dalam semua aspek juga adalah sebahagian dari ibadah.

    Terima Kasih.

    ReplyDelete
  14. Saudaraku... jgn lah kita berdebat sesama muslim.
    16:125. Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.

    16:126. Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar.

    8:6. mereka membantahmu tentang kebenaran sesudah nyata (bahwa mereka pasti menang), seolah-olah mereka dihalau kepada kematian, sedang mereka melihat (sebab-sebab kematian itu).

    8:7. Dan (ingatlah), ketika Allah menjanjikan kepadamu bahwa salah satu dari dua golongan (yang kamu hadapi) adalah untukmu, sedang kamu menginginkan bahwa yang tidak mempunyai kekuatan senjatalah yang untukmu, dan Allah menghendaki untuk membenarkan yang benar dengan ayat-ayat-Nya dan memusnahkan orang-orang kafir,

    8:46. Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

    3:7. Dia-lah yang menurunkan Al Kitab (Al Qur'an) kepada kamu. Di antara (isi) nya ada ayat-ayat yang muhkamaat itulah pokok-pokok isi Al Qur'an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. Adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, maka mereka mengikuti sebagian ayat-ayat yang mutasyabihat untuk menimbulkan fitnah dan untuk mencari-cari takwilnya, padahal tidak ada yang mengetahui takwilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: "Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyabihat, semuanya itu dari isi Tuhan kami." Dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.

    ReplyDelete
  15. mcm mana pulak dgn ayat ni la tabdila li khalqillah ? (tiada sebarang perubahan dalam ciptaan Allah) Surah Al-Rum (30)

    ReplyDelete
  16. Ayat ini 30:30 "tiada sebarang perubahan dalam ciptaan Allah" jelas sekiranya dilihat dari bahasa Arab, tetapi sedikit mengelirukan apabila diterjamah ke dalam bahasa Melayu. perkataan "khalqi" adalah masdar (verbal noun) yang bermakna "penciptaan" (creation, making, forming, etc.).

    Ianya merujuk kepada hukum, peraturan, undang-undang (law of the universe). Allah mencipta segala benda lengkap dengan hukum dan peraturan, dan Allah SWT berjanji Dia tidak akan sekali-kali menukar hukum dan peraturan, namun Dia tetap berkuasa untuk menjadikan segala perkara dgn hanya "kun fa yakun" (kata jadi, maka terus terjadi).

    Segala makhluk Allah patuh kepada hukum dan peraturan ini, namun makhluk Allah yang dipanggil "insan" diberi kebolehan untuk memilih, samada untuk patuh kepada hukum dan peraturan Allah atau pun mahu engkar (kufur). Kita mesti faham bahwa makhluk "manusia" ini mempunyai sifat "duality" iaitu "insan" (mind) dan "nafsun" (body).

    Allah SWT tidak akan menukar hukum dan peraturan penciptaan "nafsun" (body atau tubuh-badan), tetapi Allah SWT memberi kebolehan kepada "insan" (mind atau akal-fikiran) untuk memilih, untuk membuat keputusan samada untuk patuh kepada hukum Allah (dan masuk ke syurga), atau melawan, engkar, kufur kepada hukum dan peraturan Allah (kesudahannya masuk neraka).

    Wallahu a'lam.

    ReplyDelete
  17. Tambahan,

    kuasa memilih yang diberikan kepada "insan" (manusia) juga adalah sebahgian dari hukum dan peraturan Allah SWT. Oleh kerana diberikan kuasa memilih ini, maka manusia diberi tanggung-jawab untuk beriman (percaya kpd Allah SWT, percaya kepada dan patuh kepada hukum hakam yg telah ditetapkan di dalam Al-Quran) dan melakukan amal soleh (penambah-baikkan) sebab sudah menjadi hukum (fitrah) semua makhluk lain untuk sentiasa melakukan penambah-baikkan, hanya manusia (insan) sahaja yang diberikan "kuasa" untuk melakukan kerosakkan di mukabumi ini.

    Contoh "membuat pilihan". Misalnya kita berada di tingkat 20, kita ada pilihan samada untuk turun dengan lif (atau tangga) atau pun terjun melalui tingkap. Dan kita tahu kemampuan (atau qadar) manusia biasa, qadar yang boleh ditanggung oleh "nafsun" iaitu anggota fizik tubuh-badan manusia (qadar yang ditetapkan oleh Allah SWT) akan mati sekiranya jatuh dari tempat yang terlalu tinggi.

    Al-Quran menjelaskan kpd manusia jgn melakukan kezaliman (samada kpd org lain maupun diri sendiri), dan Al-Quran juga menjelaskan bahwa seburuk-buruk (sejahat-jahat) makhluk ialah mereka yang tidak mahu menggunakan akal-fikiran. Sekiranya kita patuh kepada hukum dan suruhan Allah maka kita akan:

    1) menggunakan akal-fikiran untuk membuat pertimbangan, untuk fikir semasak-masaknya, dan setelah membuat segala perkiraan, maka
    2) kita akan memilih untuk turun dengan menggunakan lif (tak apalah lambat sedikit pun, asalkan selamat), dan tidak akan memilih untuk terjun dari tingkat 20 (walaupun lebih cepat sampai ke bawah tetapi berisiko tinggi).

    Namun sekiranya kita memilih untuk terjun dari tingkat 20, kita tidak boleh salahkan Allah SWT, kita tidak boleh mengatakan Allah SWT telah "menetapkan" kita jatuh dari tingkat 20 (salah faham ayat 30:30).

    Sekiranya kita mati dalam keadaan engkar (kufur) maka di akhirat kelak akan di tempatkan di neraka jahannam, kerana engkar kepada hukum dan peraturan yang telah ditetapkan oelh Allah SWT.

    Yang ditetapkan (dan tidak akan diubah atau ditukar) ialah "qadar" atau kemampuan atau "spesifikasi" segala hukum dan peraturan Allah SWT, misalnya segala benda dijadikan dari "daakhirun", segala benda hidup dijadikan dari "air", dan sebagainya.

    Wallahu a'lam.


    ReplyDelete
  18. hebat.. baru kali ini saya membaca artikel tentang Al-quran yang Universal.. diwilayah saya ada kajian Al-Quran Tematik, tapi dianggap sesat oleh golongan2 tertentu.. semoga bisa membuka hati dan pikir kita. sukron

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah, bersyukur kerana ada lagi umat islam yang yakin dengan janji-janji Allah (yakin dengan Al-Quran). Kita mengkaji secara Al-Quran bin Al-Quran (QbQ) dengan menggunakan nas (nusus) text atau ayat-ayat Al-Quran dari kitab Al-Quran yang sahih, bukan kitab yang kita reka sendiri.

    Kita mengkaji menggunakan kaedah yang telah ditentukan Al-Quran. Oleh kerana saya tidak faseh bahasa arab maka saya mengambil masa yang agak lama kadang-kadang 3-4 bulan, malah ada yang sampai 3-4 tahun utk mengkaji satu2 ayat sebab perlu merujuk kepada pakar-pakar Al-Quran dan bahasa Arab seperti mufti, ahli majlis fatwa, dan para ustaz (alim ulamak).

    Pada peringkat permulaan ramai juga yang menolak, tetapi oleh kerena ianya adalah nas Al-Quran maka tidak dapat tidak mereka terpaksa akur sebab ianya adalah Kalam Allah.

    ReplyDelete
  20. Setelah Matahari terbit dari barat, apa pula akan berlaku??? adakah bumi akan menghadapi kehancuran sepenuhnya..atau masih ada kehidupan selepas itu.. atau terus berlaku kiamat dan manusia dimatikan..mohon pencerahan

    ReplyDelete
  21. Tuan Unknown,

    Setelah matahari terbit dari barat maka akan bermulalah proses "hari kiamat". Ini dijelaskan pada banyak ayat antaranya ialah At-Takwir 81:1-14 yang mana Allah SWT menjelaskan "matahari akan digulung", dan "bintang-bintang akan hancur berkecai". Yang menariknya ialah perkataan "ankadara/yankadiru" yang bermakna berkecai dan bertaburan (to scatter) iaitu yang berasal dari perkataan "kadira/yakdiru" yang bermakna cecari menjadi berkeruh atau berkeladak, menjadi hilang cahaya (to be turbid, dead in color).

    Keadaan inilah yang dilihat oleh para saintis semasa melakukan pemecahan atom di makmal CERN dan Fermilab.

    Wallahu a'lam.

    ReplyDelete
  22. tuan minta maaf dulu saya ada menuduh tuan yang bukan-bukan. kemaafan dari tuan amatlah saya
    hargai.

    ReplyDelete
  23. Saya sentiasa memberi maaf kpd sesiapa saja sbb apa saja yg berlaku kpd saya adalah ujian dari Allah SWT. Org2 yg mengutuk dan mnegkritik hasil kerja saya adalah mereka yang mengambil berat, yang memberi perhatian istimewa dan meneliti hasil kerja dan kajian saya. Mereka membantu saya supaya lebih berhati-hati dan tidak menyimpang dari ajaran Islam yg sebenarnya.

    Namun adalah lebih baik sekiranya setiap kritikan atau tuduhan itu dilampirkan bukti-bukti, contoh-contoh, serta cadangan yang membina agar mudah saya membetulkannya atau menambah-baiknya.

    Barakallahu fik.

    ReplyDelete
  24. aswwb.maaf tambah sedikit reff dari Al Qur'an :
    !. Qs(2) Al Baqorah ayat 185 ; ..........Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia DAN penjelasan - penjelasan mengenai petunjuk itu dan pemdeda yg haq dan yang bathil........

    2. Kriteria yang dimaksud dengan berakal ditunjukan pada Al Qur'an Surat Al Imran ( 3 ) ayat 190 -195

    wassalam . Semoga ALLAH membimbing kita kepada jalan Yang di Ridhoi Nya amiiin

    ReplyDelete
  25. Semoga Allah terus memberi kekuatan dan memimpin tuan untuk terus menjalankan kerja yang mulia ini.

    ReplyDelete
  26. betulke medan magnet bumi tengah berubah selatan ke utara sekarang ?

    ReplyDelete
  27. Tuan,
    Sekiranya kita mengkaji ayat 15:75 "Innafi zaalika la-ayata lilmukminin" kita dapati terdapat huruf "Lam" yang dipanggil "lam muzhalaqah" yg bermakna semakin lama masa berlalu maka semakin berlaku "yg atas akan berpusing ke bawah" (fa-ja'alna 'aliyaha safilaha ..) dlm ayat 15:74. Namun kajian mendalam diperlukan utk kita mengetahui jarak masa dan kadar perubahan, misalnya setiap 1000 tahun 1 darjah atau berapa.

    Wallahu a'lam.

    ReplyDelete