Followers

Tuesday, December 15, 2009

Al-Quran Mengajar "Venn Diagram", "User Manual","Wikipedia"



Pendahuluan

Alhamdulillah, bersyukur kita dapat bertemu lagi.

Sebelum kita menyambung kajian kita untuk 7 ayat seterusnya (51:5-11), mungkin ada baiknya kita, berhenti sejenak dan cuba faham bagaimana cara mengkaji “Al-Quran dari perspecktif ICT/Sistem”.

Untuk makluman para pembaca/pengkaji yang budiman, saya tidak ada “authority” untuk bercakap tentang Al-Quran dari segi agama sebab tidak ada kelulusan dalam bidang agama, tetapi saya ada ijazah dan lebih 20 tahun pengalaman dalam bidang ICT, maka saya ada “authority” untuk bercakap tentang “Al-Quran dari perspektif ICT”.

Dari perspektif ICT, apabila Al-Quran mendakwa “Menjelaskan Segala Sesuatu”, sudah tentulah Al-Quran juga akan menjelaskan “bagaimana hendak mengkaji Al-Quran” atau “User Manual – How To Use Al-Quran”. Dan sudah tentu Al-Quran juga ada mempunyai “Wikipedia”. Konsep penulisan lengkap dengan “User Manual” dan “Wikipedia” yang ditunjukkan dalam Al-Quran, tidak pernah berlaku sehingga kurun ke-20, iaitu tidak pernah dibuat sebelum adanya komputer dan “word processor”.



“User Manual”
Secara ringkasnya, “User Manual” atau “Buku Panduan Pengguna” adalah buku panduan yang menjelaskan bagaimana hendak menggunakan sesuatu benda. Seperti buku panduan membaiki kereta, buku panduan menggunakan komputer, dan sebagainya.

“Buku Panduan Pengguna” selalunya ditulis oleh pakar atau “expert” sahaja, dan tidak boleh ditulis oleh sembarangan orang. Sebagai contoh, “Panduan Membaiki Kereta” mestilah ditulis oleh orang yang pakar dalam bidang membuat kereta. Dia tahu apa itu kereta, digunakan untuk apa, apa kelemahan dan kekuatan, dan sebagainya. Dia mesti tahu tentang “gearbox”, tentang “power steering”, tentang “engine”, “exhaust system”, dan sebaganya. Pomen biasa yang hanya tahu tukar minyak hitam tidak mampu untuk menulis buku panduan ini. Apatah lagi orang yang langsung tidak tahu memandu atau tak pernah naik kereta!

Sama juga “Panduan Menggunakan Al-Quran” mestilah ditulis oleh pakar tentang Al-Quran, yang tahu sebab dan tujuan Al-Quran diturunkan, bagaimana Al-Quran mengajar manusia menjadi “Khalifah” dan memimpin umat Islam jadi umat “khaira Ummatin”, bagaimana untuk mengeluarkan dari kegelapan kepada cahaya, menyelesaikan segala permasalahan umat, secara ringkasnya “bagaimana Al-Quran menjelaskan segala sesuatu”.

Sudah tentulah ramai yang berkerut dahi bagaimana dengan hanya kira-kira 6326 ayat Al-Quran mampu menjelaskan segala sesuatu? Mana dia user manualnya?

Pada siri akan datang kita akan buktikan dan bincang tentang “User Manual” Al-Quran dengan lebih mendalam, kenapa (dari sudut ICT) konsep “Muhkam/Mutashabih” adalah satu mukjizat yang hebat dan amat besar, kenapa perspektif ICT berbeza dengan pandangan sesetengah ulama apabila melihat konsep “Muhkam/Mutashabih”. Kenapa sesetengah mufassir merasakan konsep ini seperti duri dalam daging bahkan ada sesetengahnya mempunyai buruk sangka dengan mengatakan ada ayat-ayat Al-Quran yang samar-samar, tidak jelas, mengelirukan, dan tidak perlu dikaji.

Perbahasan “Muhkam/Mutashabih” sensitif
Perbahasan ini akan menjadi agak sensitif dan “panas”. Namun oleh kerana kita melihat Al-Quran dari perspektif yang berbeza: satu melalui perspektif Agama, dan satu lagi melalui perspektif ICT, maka seharusnya kita saling hormat-menghormati, berpadu-tenaga demi untuk menyelamatkan umat Islam yang sudah hilang jati-diri, yang dihina, dibunuh dan dihalau ketika kita menyambut Maal Hijrah (1430H), mengembalikan keyakinan umat Islam terhadap kebesaran Kalam Allah (Al-Quran), untuk meninggikan syiar Islam, dan kembali menjadi umat “khaira ummatin”.

Adakah Quran tidak mampu menyelesaikan masalah umat atau umat Islam tidak menggunakan Al-Quran dengan betul? Kalau kita salah guna Al-Quran, di mana silapnya?

Para ulama telah banyak berjasa, dan telah berjaya menjelaskan tentang halal/haram, dosa/pahala, surga neraka, dan sebagainya yang tidak mampu dijawab oleh orang-orang ICT. Dan orang-orang ICT pula menjelaskan tentang ICT, tentang komunikasi tanpa wayar, bagaimana matahari naik dari Barat, prasarana pentadbiran, subliminal influence, subconscious mind, elektron, foton, elektromagnetik, induktif, deduktif dan sebagainya (yang terdapat dalam Al-Quran) yang tidak dapat dijawab oleh alim ulama.

Jadi tidak perlu kita mencari siapa yang bersalah, tidak perlu kita nak tunjuk siapa kuat, siapa yang lebih pandai, dan siapa yang lebih berpengaruh. Semua kita akan mengadap Allah SWT. Allah suruh Umat Islam mengkaji ayat-ayat Al-Quran, dan Allah akan menyiksa sesiapa yang menyimpan ayat-ayatNya untuk kepentingan diri sendiri. Sekarang mari kita satukan otak, dan bergabung tenaga, kita buka minda kita, jangan terlalu jumud. Kita ambil yang baik, dan jauhkan yang buruk. Semua yang baik adalah dari Allah, dan yang buruk adalah datangnya dari diri saya sendiri.


“Wikipedia”

“Wikipedia” pula adalah “Ensaiklopedia Cepat” untuk menjelaskan sesuatu makna, benda, orang, dan sebagainya. Oleh kerana Al-Quran adalah kitab yang menjelaskan segala-galanya maka Al-Quran juga sepatutnya mempunyai “Quranpedia” yang menjelaskan setiap makna dan konsep yang terdapat dalam Al-Quran.

Sama seperti “Buku Panduan Pengguna”, untuk mengadakan “Wikipedia” atau “Quranpedia” juga memerlukan ilmu pengetahuan yang tinggi dan pelbagai, malah lebih tinggi dari ilmu pakar membuat kereta. Kita ambil contoh yang sama, untuk mengadakan “wikipedia” dalam buku panduan “Bagaimana Membaiki Kereta”, seseorang itu mestilah tahu pelbagai bidang ilmu seperti ilmu fizik, dan kimia. Dia mesti tahu tentang “velocity”, “centrifugal force”, “composite material”, “viscocity”, dan sebagainya.

“User Manual” dan “Quranpedia” Dari Quran

Oleh yang demikian maka tidak ada cara lain untuk memahami kahendak ayat-ayat Al-Quran melainkan dengan menggunakan metod “Al-Quran Bil-Quran” iaitu ayat-ayat Quran menjelaskan ayat-ayat Quran yang lain. “User Manual” mestilah diambil dan difahami dari ayat-ayat Al-Quran, dan begitu jugalah “Quranpedia” mestilah diambil dari Al-Quran.


Al-Quran adalah Super-Computer

Dari perspektif ICT, kita melihat Al-Quran adalah sebuah “super-computer” yang amat hebat, yang menyimpan segala macam informasi. Apa rahsia Al-Quran yang hanya mengandungi kira-kira 6326 ayat (kira-kira 78,000 patah perkataan) tetapi boleh menjelaskan segala-galanya? Sedangkan buku panduan “Bagaimana Membuat Kereta Proton” yang berpuluh-puluh jilid pun masih tidak dapat menjelaskan “bagaimana nak buat segala jenis kereta”!

Allah SWT berkata Al-Quran mengandungi 10 lautan-dakwat ilmu, dan kalau dijadikan buku ianya dapat mengeluarkan lebih dari 13,000 trilion buah buku, kalau disusun buku-buku ini boleh buat 7 jambatan dari Bumi ke Matahari! Kenapa umat Islam pada hari adalah manusia yang paling sedikit mengeluarkan ilmu pengetahuan saintifik, hanya kira-kira 2% dari 1.3 bilion penduduk berbanding dengan orang Yahudi lebih 10% dari hanya kira-kira 15 juta penduduk?

Cuba tengok di sekeliling kita, siapa reka/buat komputer, satelit, jet, alat-alat komunikasi, microwave oven, Radio/TV, kapal selam, dan sebagainya? Kalau kita tengok barang-barang toilet (shampoo, sabun, ubat gigi, dsb) kebanyakkanya datang dari Thailand.


Kitab Ulumul Quran

Kita tidak mahu mengulas Kitab Ulumul Quran (kitab yang menerangkan cara-cara menafsir ayat-ayat Al-Quran) sebab ianya dibuat oleh para ulama yang melihat Al-Quran dari perspektif Agama. Sudah tentulah apa yang mereka buat adalah yang terbaik, dan tidak mampu untuk kita mengadakannya.

Namun begitu, apabila kita mengkaji sesetengah kitab ulumul Quran, kita dapati konsep “muhkam dan mutashabih” adalah berbeza. Perspektif ICT adalah sama seperti apa yang diajar oleh Saidina Ali r.a. iaitu konsep yang genius, amat pintar, dan diluar kemampuan pemikiran manusia, bukannya sesuatu yang samar-samar.

Secara ringkasnya, konsep “Muhkam/Mutashabih” adalah konsep Venn Diagram, tetapi lebih hebat dan sofisticated sebab ianya 3-D Venn Diagram! Kenapa tidak ada umat Islam yang mencipta “Venn Diagram” sedangkan Al-Quran telah menjelaskannya sejak 1,400 tahun lagi? Kenapa pula John Venn seorang matematician dari British yang mempeloporinya (1834 – 1923)?

Sebelum kita pergi lebih jauh dan mendalam lagi, baik kita kembali ke soalan siri yang lepas iaitu tentang penambahan “angin”, “awan”, “kapal-kapal”, dan “malaikat” dalam ayat-ayat 1-5 Az-Zaariyat.


Sejarah: Saidina Ali r.a dan Az-Zaariyat 51:1-4


Sejak itu, ada penafsir yang meletakkan perkataan “Angin”, “Awan”, “Kapal-kapal”, dan “Malaikat” dalam terjemahan mereka. Cuba lihat terjemahan ayat 51:1-4 di bawah, Dipetik dari: “The Holy Qur’an version 7.10m, Harf Information Technology (HIT). Egypt.” dan bandingkan dengan tafsir Fi-zilalil Quran – oleh Syed Qutb (pada siri yang lepas).



Kacamata ICT

Untuk menjawab soalan pada siri lepas, kedua-dua tafsiran ini adalah betul dan bertepatan dengan kahendak Al-Quran. Tafsir Syed Qutb (dan juga beberapa tafsir muktabar yang lain seperti Ibn Kathir) mentafsir ayat-ayat ini dari perspektif “Muhkam” berdasarkan nas ayat Hud 11:1, manakala kebanyakkan tafsir/terjemahan lain mengikut apa yang dijelaskan oleh Saidina Ali r.a. iaitu berdasarkan “Mutashabih” yang mengikut nas Az-Zumar 39:23.

Saidina Ali r.a. adalah seorang yang amat bijak dan pakar dibidang Al-Quran dan Al-Hadith, maka di sini kita dapat mengambil pengajaran yang amat penting lagi hebat untuk menjelaskan konsep “Muhkam/Mutashabih”.


Kesimpulan

Siri Kajian “Al-Quran dan ICT” kini memasuki “bab ke-2” selangkah maju kehadapan, ke bab yang agak teknikal dan sensitif iaitu membincangkan perkara pokok yang amat penting iaitu “Bagaimana Mengkaji Al-Quran”.

Konsep “Muhkam/Mutashabih” seperti yang diajar oleh Saidina Ali r.a berdasarkan ayat-ayat 11:1, 39:23, dan 3:7, adalah satu konsep yang genius dan amat hebat sekali yang membolehkan “Al-Quran Menjelaskan Segala Sesuatu”, di mana ada sedikit perbezaan dengan sesetengah mufassir.

Kehebatan dan kemukjizatan Al-Quran semakin terserlah apabila kita buktikan Al-Quran itu adalah “super-computer” kitab yang melampau zaman. Konsep menulis buku yang disertakan dengan “User Manual” dan “Wikipedia” yang diajar oleh Al-Quran hanyalah dipraktikkan pada akhir kurun ke-20. Begitu juga ilmu matematik “Venn Diagram” telah diajar oleh Al-Quran sejak 1,400 tahun lagi.

Wallahu A’lam.

3 comments:

  1. Assalamu Alaikum. Saya setuju dengan kenyataan tuan. Namun saya ingin bertanya di mana tuan mendapat kata-kata ini:

    Kita tidak ada cara lain selain dari menterjemah al-Qur'an dengan al-Qur'an. Jawapan tuan amat saya harapkan dan amat berguna kepada saya.

    ReplyDelete
  2. Salam Tuan Muhammad, kita sekarang mengkaji Al-Quran dari perspektif ICT. Sebagaimana yg tuan faham, komputer menggunakan "äddresses" dan "ïndex", konsep yang sama juga digunakan dalam Quran. Begitu juga dgn konsep Muhkam/Mutashabih, agak berbeza dgn cara pemahaman biasa. Pada pendapat saya, "makna muhkam" juga tidak boleh dialih bahasakan. Namun "makna mutashabih"boleh dialih bahasakan, dan boleh diterjemahkan dgn menggunakan "ïlmu yang mendalam"

    ReplyDelete
  3. Maksud saya, ini adalah metod kajian dari perspektif "Al-Quran dan ICT". Kajian dari perspektif lain terpulanglah kepada metod masing-masing.

    ReplyDelete